Pages

30 October 2010

Manusia yang Lemah

Manusia menjadi bersemangat bila dia merasakan ramai orang yang mendokongnya dan bersamanya. Maka dia akan rasa seronok dan kagum dengan diri sendiri, tapi ingatlah suatu hari dia akan dijatuhkan dan tiada lagi orang yang akan bersamanya. Maka ketika itu dia akan jatuh-sejatuhnya. Disitulah dapat dilihat keikhlasannya sebelum ini..

-Umaruddin-

17 October 2010

Ukhuwwah yang palsu..!!


1.0 Pengenalan

Ukhuwwah Islamiah adalah suatu perkara yang amat suci dan merupakan anugerah Allah kepada orang-orang yang dikehendakinya. Walau sehebat manapun usaha yang dilakukan oleh seseorang yang mahukan ukhuwwah, walau sebanyak mana harta yang ditaburkan untuk memiliknya.. namun ia tidak akan mampu memilikinya selagi Allah SWT tidak memperkenankannya.

Seperti Firman Allah dalam surah Al-Anfal , ayat 63 : Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka.

Justeru, untuk merasai kelazatan nikmat ukhuwwah Islamiah, kita perlu memahaminya terlebih dahulu syarat-syarat dan kelayakan orang yang dipilih Allah untuk merasainya.

2.0 Syarat Ukhuwwah Islamiah

Syarat utama ukhuwwah Islamiah ialah hubungan itu berlaku kerana Allah. Semuanya bersandarkan kepada Allah. Ertinya, hubungan yang dijalinkan antara dua individu itu mestilah hanya kerana bermatlamatkan keredhaan Allah. Justeru, apabila matlamatnya ialah Allah, maka segala perlakuan antara dua individu itu juga hendaklah menepati kehendak Allah.

Apabila bertemu dengan sahabatnya, akan terasa kelembutan dan ketenangan jiwanya. Dimukanya redup dan senang. Akan segera teringat kepada Allah apabila bersama dengannya kerana dia sentiasa mengingatkan kita kepada Allah. Ibadah kita semakin bertambah. Terasa rindu untuk meletakkan kepala sujud dihadapannya.

Ukhuwwah seperti ini ada digambarkan oleh Rasulullah SAW dalam hadisnya : dua orang yang berkasih sayang kerana Allah yang

kedua-duanya berkumpul dan berpisah untuk mendapat keredaan Allah (Hadis Riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah)

Pada hari ini, ramai yang mengaku berukhuwwah kerana Allah, tetapi melakukan banyak kemungkaran dan kefasadan dalam hubungan tersebut.

Ukhuwwah itu tidak ikhlas, disandarkan kepada kelebihan yang ada pada individu yang satu lagi. Dia seorang yang kaya, maka dialah kawanku. Dia orang bijak, maka dialah kawan aku. Dia ada komputer canggih, maka dialah kawan aku. Dia anak menteri, maka dialah kawanku. Sesungguhnya ini bukanlah ukhuwwah akan tetapi satu kepalsuan yang dibalut dengan nama ukhuwwah!

Lebih dahsyat lagi, keakraban dua orang sahabat dalam melakukan maksiat turut dicop sebagai ukhuwwah!

Segerombolan pencuri mengaku mereka mempunyai ukhuwwah yang mantap. Saling cover dan membackup kawan yang terlepas dari cekupan polis. Sanggup dibelasah dalam sel oleh polis , tapi untuk membocorkan nama kawan pencurinya yang bebas.. tidak sama sekali! kerana katanya.. inilah ukhuwwah!.. nah.. kepalsuan yang nyata!

Lebih dahsyat lagi, apabila ukhuwwah itu dibangga-bangga dan ditaja pula kepada orang lain sehingga rosak maksud sebenar ukhuwwah yang dianjurkan Islam.

3.0 Bertaubat dari ukhuwwah yang palsu

Seringkali manusia ini melakukan kesalahan. Maka sebab itulah datangnya para rasul untuk membawa keluar manusia dari lembah dosa ke taman pahala. Antara berita gembira kepada pelaku-pelaku dosa yang disampaikan oleh Rasul ialah : "Setiap orang itu berdosa, dan sebaik-baik orang yang berdosa ialah yang bertaubat dari melakukan dosa"

Begitulah sifat Ar-Rahim, Tuhan yang Maha Mengasihani, mengampunkan dosa hamba-hambanya walau setinggi dan sejahat mana dosa itu. Seperti yang difirmankanNya dalam surah Al-Baqarah, 2:222 (Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri)

Maka bertaubatlah wahai manusia, yang menjalinkan ukhuwwah palsu! Apatah lagi ukhuwwah palsu itu pula dibaluti dengan perbuatan maksiat. Nauzubillah.

4.0 Meninggalkan teman yang membawa kita ke neraka

Pra syarat taubat yang disepakati oleh para ulama ada 3

- menyesal/membencii perbuatan maksiat

- meninggalkan perbuatan maksiat

- berazam tidak melakukannya lagi

Maka, jika dengan berkawan dengan seseorang itu menyebabkannya tergelincir ke kancah dosa, maka tindakan yang paling tepat ialah dengan meninggalkannya! Tidak bersahabat dengan orang itu lagi! Tidak sama sekali ia berbunyi memutuskan ukhuwwah, kerana hubungan yang dijalinkan sebelum itu bukanlah ukhuwwah!

Ukhuwwah adalah persaudaraan yang disandarkan kepada Allah serta membawa kita dekat kepada Allah. Maka jika ia membawa kita menjauhi dari Allah, sudah terbukti jelas ia bukanlah ukhuwwah!

Maka, jika dilihat kepada pra syarat taubat... menyesali perbuatan maksiat, membencinya dan berazam tidak melakukannya lagi... bagaimanakah untuk melaksanakannya jika masih lagi berada dalam persekitaran/biah yang mendorong untuk melakukan maksiat?

Sebagaimana yang disebut oleh Rasulullah SAW : “Diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.”

(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bagi seorang peminum arak yang bertaubat, bagaimana mungkin dia untuk tidak terus menerus meminum arak andai seluruh teman-teman semejanya masih meneguk dengan asyik air kencing syaitan itu?

Bagi seorang pelacur yang bertaubat. bagaimana mungkin dia terus istiqamah tidak berzina seandainya masih lagi berkawan dengan lelaki-lelaki hidung belang?

Bagi seorang penerima rasuah yang bertaubat. bagaimana mungkin dia dapat menolat getaran menerima duit suapan rasuah bila bersama dengan kawan-kawan yang masih lahap menjilat dan meratah wang rasuah?!

Oleh sebab itu, jangan takut untuk memutuskan hubungan dengan orang yang membawa kita jauh dengan Allah. Walaupun diancam , walaupun dikeji, walaupun disabotaj... tekadkan hati, bergantunglah kepada Allah.

Lebih baik mati dikeji orang namun disayangi Allah dan seluruh penduduk langit daripada dikasihi kawan-kawan namun menjadi musuh Allah dan para penghuni langit.

5.0 Penutup

Ingatlah, berpisah kerana Allah juga diiktiraf oleh Allah.Bahkan ia mendapat ganjaran yang sangat tinggi, iaitu mendapat naungan Arasy Allah!

Janganlah kerana terlalu takut/resah/bimbang/sayang untuk berpisah dengan kawan yang merupakan si pelaku maksiat dan pendorong kita melakukan maksiat.. menyebabkan kita menggigit jari dan menyesal nasib di akhirat kelak.

Allah gambarkan golongan ini di akhirat dengan cukup lengkap , "Aduhai, kiranya aku tidak menjadikan si pulan itu sebagai teman, sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari al-Quran, selepas aku didatangi olehnya. Dan sesungguhnya syaitan mendustai manusia.” (Surah al-Furqan: 28)

Maka, jangan ditanya mengapa aku tidak lagi akrab dengan kamu. Kerana sesungguhnya Aku Takutkan Allah.


dipetik daripada : http://muhakim.blogspot.com/

12 October 2010

2012 di UTP


Sesiapa yang nak pergi jom kita pergi bersama..!!!

07 October 2010

Pembersih dan Penggilap Hati

"Sesungguhnya hati manusia itu berkarat seperti berkaratnya besi. Sahabat-sahabat bertanya: Apakah pengilapnya wahai Rasulullah?. Rasulullah menerangkan: membaca Al Quran dan mengingati maut (mati).' (HR Al Baihaqi)

Hati yang Kotor

Ya Allah..bantulah diri ku..berilah kekuatan kepada ku untuk melawan segala tipu daya iblis laknatullah..Aku memohon ampun kepada Mu..Kurniakanlah iman yang mantap pada ku..Jauhilah aku dari segala fitnah dunia..Sungguh,aku ini insan yang lemah dan dhoif...hina..kotor..menjijikkan..Muliakanlah aku di akhirat..Bantulah aku ya Allah..

05 October 2010

Mengatur Strategi dari Kekalahan


Perang Uhud : Belajar dari kekalahan dan mengatur strategi dari kekalahan untuk mengahdapi kemenangan.

Keluh kesah dan sesalan di atas kekalahan tidak memberi apa-apa manfaat. Paling penting, startegi teratur bagi menghadapi kekalahan. Allah SWT punya cara tersendiri mengajarkan hamba-Nya bagaimana menangani kekalahan. Maka, berbicaralah Allah SWT di dalam surah Ali Imran dari ayat 121 hingga 179. Apakah rahsia dan strategi menghadapi kekalahan?

Sahabat, jangan takut menghadapi kegagalan! Apapun bentuk kegagalan kita, besar atau kecil, percayalah ada pelajaran yang dapat kita ambil dari itu semua agar kita menjadi lebih dewasa dan bijaksana, sehingga lebih berhati-hati dalam langkah berikutnya. Jangan anggap kegagalan sebagai kekalahan, tapi jadikan kegagala untuk kita merancang strategi untuk terus berusaha mencapai tujuan, mengubah nasib buruk menjadi nasib baik.

Tidak ada orang yang bersedih terus-menerus, kecuali pikirannya memang hanya bisa memikirkan kesedihan. Tidak ada juga orang yang hidupnya senang, gembira atau bahagia sepanjang waktu. Demikian juga, tidak ada orang yang gagal dan kalah seterusnya, kecuali ia berhenti mencoba. Suka dan duka silih berganti, kalah dan menang dipergilirkan.

Orang yang tidak pernah gagal, sekali ia terjatuh, biasanya ia akan masuk ke dalam lubang yang amat dalam, terasa amat menyakitkan dan sulit untuk bangkit kembali. Tapi dengan kegagalan, kita bangkit, mencuba lagi, dan berhasil; demikian seterusnya. Dan ketika kesulitan datang lagi, kita telah menjadi lebih bijaksana dan rendah hati. Jika kita menerima kegagalan sebagai ilham untuk berusaha lagi dengan tekad dan keyakinan yang diperbaharui, maka mencapai kejayaan hanyalah persoalan waktu semuanya. Seperti kata pepatah, "Kekalahan adalah kejayaan yang tertunda".





04 October 2010

Keputusan PRK IPG Kampus Ipoh

Yang Dipertua (YDP) :
PRABU A/L JAYASEELAN

Naib Yang Dipertua (NYDP) :
MUHAMMAD NAIM SIDQI BIN AHMAD

Setiausaha Kehormat :
NOOR HASZWANI BT MOHD YUSOFF

Naib Setiausaha Kehormat :
NOR FARHANI BT MD ISA

Bendahari Kehormat :
FAWWIZA BINTI SHAHARUDIN

Naib Bendahari Kehormat :
MOHD FATHUL KHAIR MOHD DAHLAN

Exco Akademik :
(KOSONG)

Naib Exco Akademik :
LIM CHIEW TING

Exco Kolej Kediaman :
NOR AQIDAH BINTI ABU BAKAR

Naib Exco Kolej Kediaman :
AHMAD SYAFIQ BIN MAT ARISAH

Exco Kolej Kediaman Luar :
(KOSONG)

Naib Exco Kolej Kediaman Luar :
(KOSONG)

Exco Disiplin Dan Protokol :
LELA BT NURADIN

Naib Exco Disiplin Dan Protokol :
NURFATIN BINTI JAMAL

Exco Sukan, Rekreasi Dan Kebudayaan :
MOHAMAD HAZIQ BIN ABDUL HARIS

Naib Exco Sukan, Rekreasi Dan Kebudayaan :
JULIANA YEK SUK KIONG

Exco Sosial Dan Kebajikan :
(KOSONG)

Naib Exco Sosial Dan Kebajikan :
MOHD. HAFIZ BIN SUHAILI

Exco Penerbitan Dan Penerangan :
NAJIBAH BT MUSA

Naib Exco Penerbitan Dan Penerangan :
FATINNUR ZAHRINA BT IBRAHIM

Exco Perhubungan Luar dan Pengantarabangsaan :
(KOSONG)

Naib Exco Perhubungan Luar dan Pengantarabangsaan :
MOHD NUR AZLAN BIN KAMARUZAMAN

Exco Ekonomi Dan Keusahawanan :
(KOSONG)

Naib Exco Ekonomi Dan Keusahawanan :
NUR AMALINA BT MOHD RUSLI

Exco Kerohanian Dan Moral :
MUHAMMAD FIRDAUS BIN JAMALUDIN

Naib Exco Kerohanian Dan Moral :
NURZURANIZA BINTI RAMLI

*Untuk jawatan yang kosong akan dipilih oleh HEP secara terus kerana tiada calon yang bertanding.

p/s : nantikan analisis PRK IPG Kampus Ipoh kalau sempat.

03 October 2010

PRK IPG Kampus Ipoh

Assalamualaikum semua..

Hari ini dan sekarang ini sedang berlangsungnya proses pengundian bagi memilih kepimpinan baru dalam Jawatankuasa Perwakilan Pelajar (JPP) bagi Institut Pendidikan Guru Kampus Ipoh untuk sesi 2011/2012.

Alhamdulillah setakat ini kelihatan semuanya berjalan lancar dan ramai juga pelatih guru yang keluar untuk membuang undi walaupun pada hari ini ramai yang ada kuliah dan ada juga yang ada exam.

Abang SPR yang macho

Petugas SPR


Penjaga peti undi

Menunggu giliran untuk mengundi, pelatih baru

Pelatih guru india sedang berbaris untuk menyemak nama mengundi


Suasana dalam dewan tempat membuang undi

Penjaga meja pendaftaran calon mengundi


Berbaju putih, Pengerusi Jawatankuasa Pilihanraya Kampus (JPK)

01 October 2010

Tutuplah kepala mu..

SALAM

Mafhum Allah "org2 kafir itu tdk akan berdiam diri selagi mana kamu(umat ISlam) tdk mengikut agama mereka.."..

if nak ditentang secara kekuatan fizikal of course tak terlawan dek kekentalan umat Islam ini..
tp cara terbaik perang saraf,perang pemikiran,perang secara psiko..nah dh makin sukses..!



CARA PERANG KAFIR LAKNATULLAH (5F):

1.Football
2.Foods
3.FASHION(macam2 fesyen berserabut sekarang...!)

4.F (terlupa)

5.F (pun terlupa...)

Peranan seorang yang bernama LELAKI

1. AYAH - jagalah anak2 perempuanmu

2.SUAMI - jagalah isteri/ isteri2mu

3. ABANG - jagalah adik2 perempuanmu
4. ADIK LELAKI - jagalah kakak2mu

5. SAHABAT/MUSLIMIN - tegur2la muslimat/wanita...


jgn biarkan wanita menjadi perhiasan dunia yang tidak bernilai di akhirat...

Aku paling benci tengok perempuan yang pakai tudung macam ni..!!
(xmenepati syara' dan syarat menutup aurat walaupun ada yang kata "paling kurang pon pakai jgk tudung")















COPYRIGHT@HAK MILIK PURNAMANIZAM